Tag Archives: Proteksi Penyakit Kritis Allianz

Promo 5 Rider Ekstra Proteksi

Hidup memiliki ketidakpastian, karena selalu ada risiko kehidupan mulai dari penyakit kritis sampai tidak memiliki simpanan cukup di masa tua. Risiko lainnya seperti biaya hidup dan biaya medis yang terus meningkat dapat terjadi. Yuk cari tahu proteksi lengkap seperti apa yang dibutuhkan agar mimpi masa depan Anda dapat terus terwujud. Sudah cukupkah perlindungan Anda?

Kini telah hadir PROMO 5 EKSTRA PROTEKSI (periode 12 September – 30 Desember 2017): Dengan membeli polis asuransi jiwa unit link Allianz disertai 5 asuransi tambahan (rider) akan mendapatkan 3x perhitungan poin utama Allianz Smart Point melalui pembayaran premi regular dan top up.

Contoh ilustrasi Proteksi Lengkap

Ilustrasi Uang Pertanggungan 4M manfaat Lengkap

 

Keterangan:

  1. Premi merupakan premi berkala dasar dengan manfaat asuransi yang dimaksimalkan.
  2. Premi belum termasuk top up berkala (opsional, boleh ditambahkan jika ingin investasi lebih besar).
  3. Masa pembayaran tanpa asumsi cuti premi.
  4. Cuti premi dapat dibuat misalnya setelah 10 tahun atau 5 tahun, jika ditambahkan top up berkala dengan jumlah yang cukup.
  5. Premi merupakan premi standar untuk profil peserta yang bekerja dalam ruangan, berat badan normal, dan sehat.
  6. Untuk penjelasan lebih lanjut, atau permintaan ilustrasi, silakan menghubungi kontak di bawah.

 

Yessi Dian Novita, HP/WA : 08129645333, email : yessidiannovita@yahoo.com

Blogger,  S1 IPB, tinggal di Bogor. Bergabung menjadi seorang Allianz Life Changer karena ingin hidup lebih baik, bermakna, dan ingin membantu sebanyak mungkin orang untuk punya Perencanaan Keuangan Komprehensif.

Mahalnya Merawat Ginjal Rusak

imageTEMPO.CO , Jakarta: Mendengar kata cuci darah, tentu terbersit biaya yang mahal. Tapi sebenarnya berapa harga yang harus dibayar para penderita gagal ginjal ini untuk terus bertahan hidup? “Untuk cuci darah saja, rata-rata Rp 50-80 juta per tahun, tergantung rumah sakitnya,” kata Ketua Perhimpunan Nefrologi Indonesia, Dharmeziar, dalam konferensi pers menyambut Hari Ginjal Sedunia, Rabu, 6 Maret 2013. Continue reading

Angka Kematian Penderita Jantung Masih Tinggi

imageRepublika.co.id, Palembang – Dokter ahli penyakit jantung Rumah Sakit Siloam Sriwijaya Palembang dr Rifnaldi Sp JP, mengatakan angka kematian penderita sakit jantung di Indonesia atau secara nasional masih sangat tinggi.

Continue reading

Tentang Penyakit/Kondisi Kritis

Cobalah sesekali tanya orang yang sekarang terkena stroke, apakah sebelumnya dia pernah menyangka akan terkena stroke?

Atau tanyalah orang yang sekarang harus menjalani cuci darah tiap minggu, apakah dulu ia pernah mengira akan mengalami gagal ginjal?

Ya, terkadang penyakit kritis datang seperti kecelakaan lalu lintas. Tiba-tiba dan tidak diduga. Vonis dokter terdengar seperti hantaman palu godam. Ya, karena yang bersangkutan mungkin merasa selama ini baik-baik saja. Ia ngantor tiap hari, bergaul dengan teman-temannya, bercengkrama dengan keluarganya, bahkan berolahraga secara rutin.

Penyakit kritis sebetulnya bisa dicegah. Tapi sebaik apa pun usaha kita, di zaman sekarang ini peluang keberhasilannya tidak akan 100 persen. Kita menerapkan gaya hidup sehat, lingkungan kita belum tentu mendukung. Setiap hari kita makan beraneka ragam hidangan dengan kandungan yang bermacam-macam, bergaul dengan teman-teman yang merokok, menghirup polusi udara, terjebak stres di perjalanan, terpapar sinar ultraviolet dari matahari, dan sebagainya. Semua itu terakumulasi sedikit demi sedikit dalam tubuh kita, dan masing-masing menyumbang peran bagi menurunnya tingkat kesehatan kita. Bisa jadi ujungnya adalah penyakit kritis yang kita tidak sangka-sangka itu. Bisa jadi juga tidak. Tapi satu yang patut disadari, munculnya salah satu dari penyakit kritis bukanlah hal yang mustahil.

“Saya sudah punya askes dari kantor.”

Oke. Tapi askes ada limitnya, dan biasanya askes kantor tidak berdaya menghadapi tagihan penyakit kritis. Askes berguna untuk penyakit umum (batuk, pilek, tifus, DBD) tapi tak akan berdaya untuk penyakit khusus (stroke, jantung, kanker, hepatitis, tumor otak [walaupun] jinak, parkinson, meningitis). Kita memerlukan proteksi yang lebih bertenaga dibanding asuransi kesehatan.

Sebelum anda memutuskan perlu tidaknya mengambil proteksi penyakit kritis, cobalah jawab pertanyaan-pertanyaan di bawah ini:

  1. Apakah anda sehat? Benar-benar sehat?
  2. Apakah anda tidak punya satu pun keluhan penyakit, terutama dari jenis yang jangka panjang?
  3. Apakah perut anda tidak makin buncit? (Bandingkan keadaannya dengan perut anda lima tahun ke belakang)
  4. Apakah berat badan anda normal dan anda akan bisa menjaganya tetap seperti itu?
  5. Apakah anda tidak merokok, minum minuman beralkohol, dan semacamnya?
  6. Apakah teman-teman/pergaulan anda tidak merokok?
  7. Apakah orang-orang di rumah anda tidak merokok?
  8. Apakah lingkungan tempat tinggal anda sehat (bukan daerah kumuh, bukan kawasan pabrik, cukup udara segar, dll)?
  9. Apakah orang-orang yang termasuk kerabat sedarah, yaitu orangtua, kakek-nenek, paman-bibi, dan saudara kandung, tidak ada yang pernah mengalami penyakit kritis?
  10. Apakah pekerjaan anda memungkinkan tubuh anda relatif bergerak sehingga otot-otot anda mendapat cukup ruang dan waktu untuk bergeliat?
  11. Apakah setiap harinya anda terhindar dari polusi udara dan kemacetan di perjalanan?
  12. Apakah anda jarang stres, baik karena masalah pekerjaan, rumah tangga, pergaulan, ataupun kemacetan?
  13. Apakah setiap harinya anda tidak mengonsumsi makanan yang mengandung bahan-bahan kimia seperti 4P (penyedap, pewarna, pengawet, pestisida)?
  14. Apakah cara makan anda tidak berlebihan, yang bisa berakibat pada menumpuknya kadar gula darah, kolesterol, ataupun asam urat?
  15. Apakah anda selalu makan masakan rumah bikinan sendiri, dan tidak pernah atau jarang sekali makan dan jajan di luar?
  16. Apakah anda suka berolahraga dan rutin melakukannya?
  17. Apakah anda rutin memeriksakan kesehatan anda (general check up)?

Jika pertanyaan-pertanyaan tersebut jawabannya “ya”, maka okelah anda tidak mengambil proteksi penyakit kritis. Tapi jika beberapa di antaranya anda jawab “tidak”, sebaiknya anda waspada. Tetap berdoa semoga jantung dan darah anda baik-baik saja sampai tua. Tetap menjaga kesehatan dengan cara apa pun yang anda bisa. Pada saat yang sama, siapkan sejumlah dana (boleh kumpulkan sendiri atau lewat asuransi) untuk membayar dokter kalau-kalau kelak sakit kritis menimpa.

Jika anda ingin memiliki asuransi yang menyiapkan dana kalau-kalau kelak sakit kritis menimpa, silahkan klik di sini

 

Baca Juga :

Mengubah Nasi yang Sudah Menjadi Bubur

Satu yang Terpenting : Melindungi Penghasilan Keluarga